Langsung ke konten utama

Bagaimana Cara Mengembangkan Self-Esteem Pada Anak Sejak Dini?

Apa itu self-esteem?

Self-esteem (harga diri) dapat diartikan bahwa penilaian individu terhadap dirinya sendiri yang sifatnya tidak diungkapkan dalam artian harga diri dapat menggambarkan sejauh mana seseorang mampu menilai dirinya sendiri sebagai orang yang memiliki kemampuan, berharga dan berkompeten serta merasa dirinya berarti bagi orang lain.


Self-esteem tidak hanya dimiliki oleh orang dewasa saja lo, anak-anak juga memiliki self-esteem. Bagaimana cara mengetahuinya? Ada tiga cara bagi seorang anak untuk mendapatkan sumber self-esteem (harga diri) :

Pertama : Anak mendapatkannya dari bahasa tubuh orang tuanya.

Menurut T. Berry Brazelton, M.D., seorang guru besar pensiunan pedriatrics di Harvard Medical School.  Self-esteem pada anak sudah berkembang sejak pertama kali dia dilahirkan. Bayi yang baru lahir sudah mengerti dan bisa memahami bahwa dia sangat dicintai yang didapatkannya melalui bahasa tubuh orang tuanya.

Misalkan : Saat ibu baru saja melahirkan anaknya ke dunia. Kebanyakan kaum ibu pasti langsung memandang, mencium dan menyentuh bayinya. Dan untuk kondisi ibu yang sudah agak pulih, ibu pasti akan memeluk dan membisikkan sesuatu ke telinga bayinya "terima kasih sayang kamu telah hadir ke dalam kehidupan bunda, kamu memang luar biasa." Maka pada saat itulah jantung bayi akan berdetak lebih cepat, matanya akan membesar dan lebih berbinar, wajahnya semakin lembut dan manja. Dan untuk itu seluruh tubuhnya ikut merespon dengan meringkukkan tubuhnya dalam pelukan ibunya.

Pernah dengar nggak cerita seorang bayi yang dilahirkan dalam keadaan tak bernyawa namun saat ibunya memeluk bayinya dan meletakkan si bayi di atas dada si ibu, dengan posisi jantung bayi tepat berada di atas jantung ibu, sambil mengusap-usap dan membisikkan sesuatu ke telinga bayinya, akhirnya jantung si bayi dapat berdetak kembali. Si bayi kemudian menangis karena terpicu oleh detak jantung dan bahasa tubuh si ibu. 

Saya sendiri juga selalu begitu jika sedang menggendong bayi saya. Mungkin itu yang dinamakan naluri keibuan kali ya,,, Tanpa sadar ibu akan langsung mengusap pipinya, dahinya, alisnya dan mencium serta memeluknya dengan sepenuh cinta.

Ketika anak diajak berbicara dan bercanda maka bayi akan meresponnya dengan mengeluarkan suara sambil memandang kita. Seolah dia mengerti dengan apa yang kita bicarakan.

Saat bayi merasa penting dan diperhatikan itulah bayi mulai mengembangkan apa yang dinamakan kecerdasan emosional dan disitulah tumbuh self-esteem untuk pertama kalinya yang dia dapatkan dari cinta tak bersyarat kedua orang tuanya.

Kedua : Anak mendapatkannya sewaktu dia mulai tumbuh dan mempelajari hal baru.

Misalkan : Prestasi yang dia rasakan saat belajar tengkurap, duduk dan berjalan. Berkali-kali dia akan terbalik ke belakang karena berusaha mengangkat kepalanya yang masih terasa berat, terjengkang saat berusaha duduk, terjatuh saat mencoba berdiri dan berjalan. Namun saat dia berhasil wajahnya akan sumringah seakan-akan dia mengatakan bahwa "aku bisa." "Aku bisa melakukannya sendiri."

Saya selalu mendampingi bayi saya saat dia belajar tengkurap, duduk dan berjalan. Sambil terus memberi semangat dengan mengatakan "Ayo nak, kamu bisa, lagi, lagi." Menikmati setiap perkembangannya dari hari ke hari memberi kepuasan tersendiri bagi saya. Prestasinya juga prestasi buat saya. Makanya saya tidak ingin meninggalkan anak saya sedikitpun apalagi menitipkannya pada baby sister. Rasanya sayang jika saya harus melewatkan moment penting itu begitu saja. Karena semua takkan pernah terulang lagi.  

Tetapi rasa kepuasan itu tentu akan berbeda dengan anak yang terbiasa dibantu. Jika anak sering dibantu maka ekspresi anak saat dia berhasil tentu akan datar-datar saja. Karena dia merasa tidak melakukannya sendiri karena dibantu orang lain. 

Saya juga sering merasa kasihan saat melihatnya harus terbalik berkali-kali, terjengkang berulang kali dan sering terjatuh saat dia mencoba berdiri. Dan rasa kasihan, cemas itu kerap datang dan seolah memaksa naluri saya untuk menolongnya. Tapi saya mencoba melawannya dan lebih fokus untuk menyemangatinya agar berusaha lagi dan lagi. Hingga akhirnya dia berhasil dengan kemampuannya sendiri. 

Ketiga : Disiplin diri sendiri

Mengajari anak untuk mengontrol dirinya sendiri atau yang biasa disebut dengan disiplin ini memerlukan sebuah komitmen yang berkesinambungan. Dan itu harus diajarkan oleh orang tua di rumah. Buat anak tahu kapan harus mengendalikan diri agar dia merasa aman dan nyaman dengan dirinya sendiri.

Misalkan : Saat ibu melarang anak untuk menaiki tangga, Katakan dengan tegas bahwa "kamu tidak boleh naik tangga, kamu bisa jalan lewat pintu di sampingnya." Hal ini dapat memberi pesan pada anak bahwa dia lebih aman jika lewat pintu dan tidak naik tangga.

Contoh lain : Ketika anak belum juga tidur sementara jam sudah menunjukkan pukul 9 malam, katakan dengan tegas pada anak bahwa dia harus tidur karena besok akan bangun pagi-pagi untuk sholat subuh dan berangkat ke sekolah. Pesan yang dapat diberikan padanya yaitu kalau dia tidak segera tidur maka dia akan kesiangan dan akan mengantuk di sekolah nanti. Dan tidak konsentrasi lagi mengikuti pelajaran.

Contoh sepele lainnya : Sebelum tidur malam, pastikan pada anak untuk menyiapkan semua perlengkapan sekolahnya. Karena kalau ada yang ketinggalan maka dia akan dihukum di sekolah, berdiri di depan kelas hanya karena buku PR tertinggal di rumah.

Mungkin sebagian ibu akan salah pengertian bahwa dengan banyaknya aturan self-esteem akan membuat anak menjadi manja atau egois. Padahal justru manja dan bandel itu disebabkan oleh self-esteem yang rendah. Sehingga dia merasa tidak yakin dan tidak aman. Karena dia tidak tahu batasan dalam berbuat. Anak yang manja hanya butuh batasan dari orang tua dengan mengatakan "sudah cukup!"

Oleh karena itu jika ingin self-esteem anak berkembang dengan optimal maka buat anak merasakan kegagalan dulu. Saat anak merasakan stres dan frustasi maka disitulah sebuah proses dan pembelajaran datang secara bersamaan dalam setiap keterampilan baru. Dengan demikian anak akan merasakan keberhasilan dengan caranya sendiri dari proses yang cukup melelahkan itu. Anak butuh merasakan yang namanya kegagalan. Gagal dulu sebelum dia berhasil agar dia tumbuh menjadi anak yang mandiri dan percaya diri sehingga harga dirinya akan semakin terbentuk.  

Anak yang dicintai tanpa syarat yang dilatih untuk menguasai setiap keterampilan baru dalam hidupnya secara mandiri dengan memberikan batasan maka anak akan tumbuh menjadi anak yang percaya pada kemampuannya untuk meraih apapun cita-citanya. Dia juga bahagia pada dirinya sendiri dan termotivasi dalam belajar di sekolah. Lebih peduli dan perhatian pada orang lain dan lingkungan sekitarnya. Dia juga telah siap menghadapi kemungkinan-kemungkinan buruk yang akan dihadapinya dalam menjalani  kehidupannya kelak.

Sebagai orang tua khususnya sebagai seorang ibu, kita tentunya menginginkan anak kita tumbuh menjadi pribadi yang mandiri dan percaya diri dengan self-esteem yang baik.



puji saputri
photo by : bayi7.com

Komentar

  1. mbk, jd self esteem ini kudu mulai dibangun sedini mungkin ya mbk ? aku jg mau ah bentuk self esteem ke si kecil ken, tengkiu sharenya ya mbk

    BalasHapus
  2. iya sama-sama mbak, semoga si kecil ken tumbuh menjadi anak yang membanggakan ya,,, titip salam buat si kecil Ken ya,,,

    BalasHapus
  3. Nice sharing mbak, jd lbh tau bgmn cara bisa ngembangin self esteem anak TFS :)

    BalasHapus
  4. sama-sama mbak, yuk kita sama-sama belajar ;)

    BalasHapus
  5. Jadi emang harus dibangun sedini mungkin ya mba. Thanks sharingnya..

    BalasHapus

Posting Komentar

Populer

Jeritan Hati Seorang Janda

Setiap manusia punya masa lalu, ntah itu baik atau buruk, apapun itu semua merupakan jalan kehidupan yang harus dilalui dan dijalani oleh manusia. Dan apapun yang manusia hadapi semua adalah jalan terbaik baginya. Mungkin tak baik bagi manusia tapi baik menurut Allah. Baik bagi manusia belum tentu baik bagi Allah.
Setiap manusia sudah ada jalan kehidupannya sendiri, garis nasib manusia baik untuk urusan kematian, rejeki, bahkan jodoh sudah ditentukan sejak masih di dalam kandungan ibunya. Ada yang dijodohkan dengan orang kaya, orang biasa, bangsawan, janda dan duda. Tak ada yang bisa melawan takdir. Manusia Diciptakan hanya untuk menjalankan skenario yang telah ditetapkan Tuhan.

Penyesalan Seorang Suami Yang Telah Menyia-nyiakan Istri Dan Anak-Anaknya

Penyesalan itu datangnya selalu di akhir, kalau datangnya di awal itu namanya pendaftaran, hehe... pernah dengar kan tentang kata itu? Bicara soal penyesalan ya memang nggak ada habisnya. Apalagi jika kita sedang sendiri lalu teringat kenangan masa lalu tentang seseorang yang sangat kita sayangi dan cintai dengan setulus hati.
Di saat penyesalan itu datang yang ada hanyalah duka yang teramat dalam dan sangat menyesakkan dada. Ingin rasanya untuk mengulang kembali sejarah masa lalu itu dengan tekad ingin memperbaiki semua. Namun apa daya dia telah pergi dan sudah bukan milik kita lagi.

Wahai Para Suami, Jangan Pisahkan Istrimu Dari Orangtuanya

Taat kepada suami setelah menikah adalah surga bagi istri. Karena surga dan neraka istri adalah suaminya. Bagi seorang perempuan yang sudah menikah, taat dan patuh pada suami lebih utama dibanding taat pada orangtua.

Kisah Nyata yang Sedih dan Mengharukan 'Tragedi di Malam Pertama'

Dulu ketika masih remaja, di saat gejolak jiwa anak muda masih menguasai hati dan pikirannya, paling pantang jika diharuskan untuk nurut kata orang tua. Masih ingin melakukan ini dan itu tanpa kekangan siapapun. Meski sebenarnya dia bukan anak yang nakal. Tapi ya... namanya juga anak muda gitu lo... Meskipun secara fisik terlihat pendiam dan penurut. Kenyataanyapun anak muda itu juga tidak lepas dari pantauan orang tuanya.
Dia gadis yang lugu, manis, berwajah melankolis, pandai namun agak kurang suka bergaul dengan sembarang orang. Dia lebih suka di rumah membaca buku, menulis, dan belajar.

Ketika Saya Mengalami Morning Sickness

Ketika seorang perempuan dewasa memutuskan menikah, rasanya sangat bahagia sekali. Itu artinya seorang perempuan harus menyiapkan mental menjadi seorang istri. Dimana setiap pekerjaan apapun yang dilakukan istri untuk suami dan keluarganya dihitung amal ibadah kebaikan. Dan ketika seorang istri mengetahui dirinya hamil, maka mulai detik itu juga seorang perempuan juga harus mempersiapkan dirinya untuk menjadi seorang ibu.  dan pahala kebaikan demi kebaikan akan terus mengalir jika ikhlas menjalaninya.
Alangkah bahagianya jika melewati moment kehamilan dengan lancar dan menyenangkan. Namun bagaimana jika perempuan, tepatnya calon ibu harus mengalami mual dan muntah yang terus menerus dan membuat moment kehamilan terasa seperti perjuangan yang berat baik bagi si calon baby maupun bagi calon ibu. Atau yang lebih dikenal dengan 'Morning sickness'.